Hal-Hal yang Harus Anda Ketahui Sebelum Menyewa Pengacara

0 Comments

Jika Anda merasa perlu menyewa pengacara, ada beberapa hal yang harus selalu Anda pertimbangkan sebelum membuat keputusan tentang pengacara mana yang akan disewa.

Anda harus tahu apakah pengacara tersebut pernah mengajukan keluhan tentang dia atau tekniknya serta mencari tahu tentang kasus-kasus yang mungkin dia alami kesulitannya di masa lalu. Salah satu cara untuk memverifikasi jika ada keluhan tentang pengacara akan memeriksa dengan Asosiasi Pengacara negara bagian Anda. Asosiasi Pengacara adalah organisasi yang melacak pengacara dan menangani keluhan tentang pengacara.

Anda dapat mencari informasi kontak Asosiasi Pengacara lokal Anda di halaman kuning lokal Anda, atau dengan menghubungi pustakawan di perpustakaan hukum setempat di wilayah Anda untuk mendapatkan alamatnya. Setelah Anda memiliki alamat surat untuk Asosiasi Pengacara, Anda harus mengirim surat sopan yang menanyakan apakah pengacara yang Anda cari informasinya memiliki keluhan atau tidak. Asosiasi Pengacara tidak akan memberi tahu Anda untuk apa keluhan itu jika ada yang tercatat, mereka hanya akan memberi tahu Anda jika ada yang telah diajukan.

Setelah Anda memiliki catatan (atau tidak ada) keluhan, Anda harus memverifikasi berapa lama pengacara tersebut telah berpraktik hukum. Jika pengacara memiliki 3 keluhan dan baru berpraktik hukum selama 6 bulan, maka Anda harus mencari pengacara lain. Namun jika pengacara memiliki 3 keluhan dalam 30 tahun, itu adalah catatan yang sangat bagus yang merupakan indikasi dari seorang pengacara yang sangat baik.

Jika kasus Anda akan diadili, Anda juga slot  perlu memverifikasi berapa banyak pengalaman yang dimiliki pengacara di pengadilan. Banyak kasus tidak pernah berakhir di pengadilan di depan Hakim atau juri, sehingga beberapa pengacara tidak perlu hadir di pengadilan. Jika kasus Anda tampaknya menjadi salah satu yang kemungkinan besar akan berakhir di pengadilan, maka Anda perlu memastikan bahwa pengacara yang Anda cari untuk menyewa memiliki banyak pengalaman persidangan di hadapan Hakim dan juri. Jika pengacara tidak memiliki pengalaman yang memadai, maka Anda mungkin ingin mencari pengacara lain untuk disewa.

Anda juga harus bertanya kepada pengacara tentang tingkat keberhasilan kasusnya. Jika dia telah menangani 100 kasus dan telah memenangkan 80 di antaranya, maka 80% akan menjadi tingkat keberhasilan pengacara. Seorang pengacara biasanya akan mengatakan bahwa beberapa kasus tidak memerlukan “menang” atau “kalah”, dan bahwa semua kasus itu diperlukan adalah klien yang bahagia setelah kasus itu diselesaikan. Jika pengacara membuat pernyataan seperti ini, maka Anda telah menemukan pengacara cerdas yang mengerti persis apa yang kliennya butuhkan untuk dia lakukan. Jika dia memiliki sedikit atau tidak ada keluhan bar dan telah berpraktik hukum selama beberapa tahun (dan jika dia memiliki pengalaman persidangan jika Anda berencana untuk pergi ke pengadilan) maka Anda mungkin telah menemukan pengacara yang sempurna untuk menangani kasus Anda.

Jika pengacara menolak untuk menjawab pertanyaan Anda tentang tingkat keberhasilan, atau jika dia mencoba menjawab dengan jawaban seperti “Anda seharusnya senang saya menerima kasus Anda, apa hubungannya tingkat keberhasilan saya dengan apa pun. Saya sedang berlatih hukum jadi saya harus cukup sukses” maka Anda harus segera pergi dan mencari pengacara lain. Ini menunjukkan bahwa pengacara memiliki sikap buruk terhadap klien dan merasa bahwa mereka dibenarkan untuk menjawab dengan cara ini hanya karena dia lulus ujian pengacara. Jika seorang pengacara tidak akan menjawab secara positif tentang tingkat keberhasilannya atau pertanyaan wajar lainnya, maka dia sama sekali bukan pengacara yang baik untuk dipekerjakan.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

WC Captcha 97 − = 96